top of page
  • Writer's pictureAdmin

Apa itu HPL?

Updated: Aug 21, 2023

“HPL” adalah singkatan dari “High Pressure Laminate“. HPL berasal dari material kompozit yang terdiri dari tiga lapisan: lapisan bahan dasar, lapisan resin melamin, dan lapisan tissue. Semua lapisan tersebut dipadatkan dengan tekanan tinggi dan suhu yang tinggi untuk membentuk material yang kuat dan tahan lama.

HPL sering digunakan dalam aplikasi dekoratif dan fungsional seperti dalam pembuatan meja, kabinet, dinding, dan permukaan lantai. Kelebihan HPL adalah tahan air, tahan api, tahan rayap, tahan jamur, dan mudah dibersihkan. Material ini juga memiliki daya tahan yang baik terhadap goresan, kerusakan mekanis, dan warna yang tidak mudah pudar.

Sebagai gantinya, HPL juga sangat populer digunakan sebagai bahan dasar pembuatan panel kayu untuk pembuatan meja, kursi, dan kabinet dapur. HPL banyak dipilih karena memiliki ketahanan yang lebih baik dan lebih mudah dalam pemeliharaan dibandingkan dengan kayu murni.

Asal Usul Kayu HPL

Asal usul HPL dapat ditelusuri kembali pada tahun 1930-an, ketika seorang ahli Kimia Jerman bernama Roland Fuchs menemukan cara untuk memproduksi melamin berbahan dasar resin sintetis. Pada saat itu, melamin digunakan untuk melapisi bahan dasar kayu agar lebih tahan air dan memiliki daya tahan yang lebih baik.

Tahun 1960-an, HPL mulai digunakan secara luas sebagai bahan dasar dalam pembuatan mebel. Pada awalnya, HPL hanya digunakan sebagai material melamin untuk melapisi permukaan meja. Namun seiring waktu, penggunaannya semakin luas dan mulai digunakan sebagai material utama dalam pembuatan meja, kabinet, dinding, dan permukaan lantai.

Sekarang, HPL banyak digunakan sebagai bahan dasar dalam berbagai aplikasi industri, seperti pembuatan mebel, dinding, dan lantai, serta sebagai material dekoratif dalam interior dan eksterior. HPL telah menjadi material populer karena memiliki banyak kelebihan yang fungsional.

Penggunaan Kayu HPL

Kayu HPL memiliki banyak penggunaan dan aplikasi dalam industri dan dekorasi rumah. Berikut adalah beberapa penggunaan umum HPL:

  1. Pembuatan meja: HPL sering digunakan sebagai bahan dasar dalam pembuatan meja. Hal ini karena memiliki ketahanan yang baik terhadap air, api, rayap, jamur, dan goresan.

  2. Pembuatan kabinet: HPL juga sering digunakan sebagai bahan dasar dalam pembuatan kabinet dapur, kamar mandi, dan ruang tamu.

  3. Pembuatan dinding: HPL bisa digunakan sebagai bahan dasar dalam pembuatan dinding, baik dalam ruang tamu maupun kamar mandi.

  4. Pembuatan lantai: HPL juga bisa digunakan sebagai bahan dasar dalam pembuatan lantai, karena memiliki daya tahan yang baik terhadap goresan dan kerusakan mekanis.

  5. Dekorasi interior: HPL juga bisa digunakan sebagai material dekoratif dalam interior rumah, seperti dalam pembuatan panel dinding, meja, dan kabinet.

Dengan banyaknya penggunaan dan aplikasi, kayu HPL memiliki banyak kelebihan dan menjadi pilihan yang populer dalam pembuatan mebel dan dekorasi rumah.

Kelebihan Material HPL

Material HPL merupakan salah satu material kayu yang cukup menarik digunakan dalam desain interior. Berikut beberapa kelebihan dari material HPL:

1. Tahan Air

Bahan HPL memiliki permukaan yang sangat tahan air, sehingga sangat cocok digunakan dalam aplikasi seperti pembuatan meja, kabinet dapur, dan lantai.

2. Tahan Rayap

Material memiliki kualitas yang tahan rayap. Tentunya penggunaan HPL dapat memmbuat perabotan Anda aman dari serangan rayap yang mengganggu.

3. Tahan Jamur

Jamur merupakan salah satu masalah yang cukup mengganggu. Material HPL memiliki tingkat tahan jamur yang baik sehingga cocok untuk aplikasi pembuatan dinding dan lantai.

4. Mudah Dibersihkan

Material HPL memiliki permukaan yang sangat mudah dibersihkan. Dengan begitu, Anda tidak memerlukan perawatan khusus dan dapat diaplikasikan untuk berbagai keperluan dekorasi interior.

5. Tahan Gores

Material HPL baik dalam hal ketahanan gores. Bahannya yang cukup kuat menjadikan HPL sangat cocok untuk diaplikasikan pada pembuatan lantai.

6. Warna yang Stabil

Bahan HPL memiliki warna yang stabil dan tidak mudah pudar, sehingga sangat cocok digunakan sebagai material dekoratif dalam interior rumah.

Dengan banyaknya kelebihan, bahan HPL menjadi pilihan yang populer dalam pembuatan mebel dan dekorasi rumah.

Kekurangan Material HPL

Berikut adalah beberapa kekurangan material HPL:

  1. Harga: Material HPL memiliki harga yang lebih mahal dibandingkan dengan bahan kayu biasa. Sehingga tidak cocok bagi mereka yang mencari alternatif bahan dengan harga yang lebih terjangkau.

  2. Permukaan: Kayu HPL memiliki permukaan yang sangat keras, sehingga membutuhkan peralatan khusus untuk memotong dan membentuk bahan tersebut.

  3. Daya tahan panas: Material HPL rentan terhadap panas, sehingga harus dihindari untuk digunakan dalam aplikasi seperti dapur atau tempat dimana bahan sering terpapar panas.

  4. Kurang ramah lingkungan: Bahan HPL pada umumnya diproduksi dengan menggunakan bahan kimia dan tidak ramah lingkungan. Sehingga harus diperhatikan dalam pemilihan bahan tersebut.

  5. Kualitas variatif: Kualitas dari kayu HPL bisa bervariasi antar produsen, sehingga penting bagi pembeli untuk memastikan kualitas produk sebelum membeli.

Dengan mempertimbangkan kekurangan dan kelebihan material HPL, Anda dapat membuat keputusan yang tepat dalam memilih bahan untuk pembuatan mebel atau dekorasi rumah.


Teknik Pemasangan HPL

Berikut adalah langkah-langkah dalam pemasangan kayu HPL:

  1. Bersihkan permukaan tempat pemasangan dan pastikan bahwa permukaan tersebut kering, bersih, dan rata. Jika perlu, perbaiki dan rapatkan permukaan sebelum memasang HPL.

  2. Potong kayu HPL sesuai dengan ukuran yang diinginkan. Jika perlu, gunakan alat potong khusus untuk memotong HPL dengan baik.

  3. Aplikasikan lem (Lem APE : direkomendasikan) pada permukaan tempat pemasangan dan letakkan kayu HPL pada permukaan tersebut. Gunakan roller untuk melepaskan udara dan mengatur posisi kayu HPL.

  4. Gunakan alat pemotong untuk memotong bagian-bagian yang tidak pas pada sudut dan sisi. Jika perlu, gunakan alat seperti obeng untuk memperbaiki posisi HPL jika terjadi kesalahan saat penempelan.

  5. Gunakan segel atau caulking untuk menutup celah antara HPL dan permukaan tempat pemasangan. Gunakan alat seperti spatula untuk membuat segelan halus dan rata.

  6. Jika diinginkan, pemolesan dapat dilakukan untuk memberikan finishing yang halus pada permukaan HPL. Gunakan alat seperti roller atau kuas untuk menerapkan lapisan pemolesan.

Langkah-langkah ini adalah panduan umum untuk pemasangan HPL dan dapat berbeda sesuai dengan aplikasi dan jenis HPL yang digunakan. Konsultasikan dengan profesional untuk memastikan bahwa pemasangan HPL dilakukan dengan benar dan sesuai dengan standar keamanan.


Kesimpulan

Kayu HPL adalah bahan berbahan dasar resin melamin dan serat kayu yang digunakan untuk membuat produk mebel dan dekorasi rumah. Kelebihan utama dari material HPL adalah tahan lama, tahan air, dan tahan gores, serta memiliki beragam pilihan warna dan tekstur. Namun, material HPL juga memiliki kekurangan seperti harga yang lebih mahal, keras, rentan terhadap panas, dan kurang ramah lingkungan.

Pemasangan HPL memerlukan tahapan-tahapan khusus dan dapat dilakukan dengan mempertimbangkan prosedur dan standar keamanan yang benar.

Secara keseluruhan, kayu HPL merupakan bahan yang berkualitas tinggi dan sangat cocok untuk aplikasi tertentu, tergantung pada kebutuhan dan preferensi pembeli. Namun, penting bagi pembeli untuk mempertimbangkan kelebihan dan kekurangan kayu HPL dan memastikan bahwa bahan tersebut sesuai dengan kebutuhan dan standar yang diinginkan.


source : gardens.id

13 views1 comment

1 comentário

Avaliado com 0 de 5 estrelas.
Ainda sem avaliações

Adicione uma avaliação
Convidado:
09 de ago. de 2023
Avaliado com 5 de 5 estrelas.

😊😊

Curtir
bottom of page